Aku Seorang Anggota Dewan


[cerita ini hanya fiksi semata, tapi benar tidaknya silahkan diri anda yang menilai]

Selama ini telah kulalui banyak aral dan rintangan untuk mendapatkan kursi empuk ini. dari uang istriku yang rencananya buwat naik haji dan jatah kuliah anakku yang paling kecil yang mo kuliah di fakultas ilmu syariah aku ambil. Aku pikir, buwat apa naik haji mbayar pesawat dan akomodasi hanya buat panas2an menyiksa diri di Tanah suci. Belum lagi kemungkinan berdesak-desakan, diinjek-injek ampe mati disana. Mending umroh ajah, lebih mudah ibadahnya dan sama “kesannya”. Eh tapi dia kan make yang ONH PLUS. Jadi agak nyaman. Anakku juga, buat apa belajar ilmu yang ga bisa buwat nyari uang. bodohnya kayaknya ketularan temen ROIS di SMA nya kemaren. Payah. Dah mule pake jilbab terus mo mandiri pula. Ilmu syariah kan nggak bakal dipake, yang ada mah hukum alam. Yang kuat yang bakal menang, yang kaya yang bakal jaya, yang miskin MATI AJAA…!!

Setelah beberapa saat jadi anggota dewan, ternyata nggak seasik yang di bilang orang. Ternyata, enak bangets.. liat jadwalku. Jam 8 pagi bangun dirumah sendiri (rumah dinas di sewakan, mayan buwat penghasilan tambahan ma setor ma partai), mandi sepuasnya(airnya kan fasilitas negara, nggak ada tagihan)kalo sempat sarapan (udah dibikinin), liat koran bentar (4 judul koran, and its free), leyeh-leyeh sambil ngeteh, kalo masih ngantuk ya ngopi dikit ditambah ngerjain tanda tangan surat-surat kongkalikong tentang penyewaan lahan hutan untuk dipake industri. Jam 10, kalo udah siap, berangkat.. biasa lah ditemeni sopir, ehm… milih mobil yang mana ya.. ehm.. BMW? Kemaren udah.. Mercy? Dah bosen ah.. ehm CRV? Kayaknya bagus.. tapi kok aku jarang make yang JAGUAR ya.. pake ah. Nggak enak ma temen yang kemaren abis ngasih ini sebagai hadiah pertunanganan anakku yang pertama. Ntar ditanyain lagi.

Oke deh berangkat.. eits jangan lupa cium isteri tercinta. Biar adem pergi ma pulangnya. Katanya hari ini dia sibuk. Mo arisan ke tempat ibu anggota dewan yang lain. Paling males kalo sudah gitu. Berangkatnya pamit dengan besungut-sungut (kemaren lupa belum setoran), terus pulangnya senyam-senyum sambil mamerin perhiasan barunya yang segede krikil disambung-sambung. Sekali arisan bisa dipastikan kalo uang arisannya tu bisa buwat beli mobil baru. Huh, wanita dan perhiasannya.. aku nggak ngerti.

Perjalanan dari rumah ke kantor cukup jauh. Sekitar 15 KM, tapi ndak masalah mo 15 KM kek, mo 100 KM kek, kan ada tunjangan transportasi. Kalo pun kurang bisa minta tambah lagi, bilang aja gaji ma tunjangan nggak sesuai dengan beban kerja dan tanggung jawab yang tinggi pasti langsung dapat. Eh, tapi sekarang agak seret sih, gara-gara mahasiswa ma wartawan brengsek sok jujur dan idealis. Bikin ruwet aja.

Sampe dikantor, nyalain ac, nyalain tv, nyalain komputer, nyalain dispenser, nyalain kulkas.. wes mantap. Ah, nglanjut baca koran ah. Tadi koran yang dirumah kan belon kelar dibacanya. Seep dah. Eh, kok udah agak gelap ya. Lampunya mana nih. Gelap. Sekarang tinggal nunggu makan siang sambil baca koran ma teken beberapa surat-surat gak penting.

Oya besok kan ada studi banding ke Argentina ya.. ntar malam belanja ah, siap-siap buat ke sono. Kira-kira ma sapa ya belanjanya? Ehm.. Lita udah kemaren, Cindy juga udah, ah.. sama si jeni aja kali ini. Lady Escord sekarang muda-muda dan cantik-cantik murah pulak. Tinggal call beberapa agen atau nyuruh ajudan aja,.. wes.. langsung dapat. Beberapa dari mereka sih anak kampus, nggak tau tuh. Sekarang lagi ngetren tuh kalo dapat jamuan dari pejabat kita bisa dapat ayam kampus gratis. Biasanya sih wanita malam, tapi mereka sekarang mereka nggak “aman”. Mending yang ayam kampus, lebih pinter dan lebih “bersih”. Kayak temenku itu si Al Amin itu, kejebak KPK. Namanya Al – Amin, tapi kelakuan.. Al – amak. Namanya Sok Islam, biar bisa menarik perhatian rakyat parte Islam pulak, aduh ancur minaaa.

Dasar anggota dewan bodo, gitu ajah ketangkep. Mbok kayak aku. Punya intel, taro mata dan dan telinga di KPK, cari tau sapa-sapa yang ngincer kita, bayar deh di depan.. BERES. Terus kalopun ada yang ketangkep terus ngecek ke kantor Dewan, lapor aja ke BK (badan kehormatan) DPR. Bilang kalo kehormatan kita sebagai anggota dewan di injek-injek, mereka pasti teriak dan mencak-mencak.. wong kita sama kok, jamaah. Selagi KPK sibuk mberesi ijin ke presiden ato ke ketua DPR, kita bisa ngilangin barang bukti. Sembunyikan ke save deposit kek ato ke mana kek, biar aman. Ya nggak.. gitu ajah kok repot. Yang nggak gus?

“Kunjungan kerja ke luar negeri”, wuis namanya mentereng dan cukup masuk akal. Ntar kalo dinamain program “jatah liburan tahunan anggota dewan”, gitu kan nggak sopan. Mana lagi santer2nya isu korupsi dan reformasi ada lagi inflasi. Bisa-bisa kita dituduh menghianati rakyat. Rakyatnya kan tahunya, kita wakil dan corong aspirasi mereka. Hehehe.

Kalo diliat dari uang saku sih lumayan, boleh ajak keluarga pulak. Kan enak. Lumayan enaklah dibanding, ikut rapat-rapat tentang rakyat yang nggak kita kenal. Mana sampek ketiduran pulak. Huh, boring. Emang sih diruang sidang bebas asap rokok, maksudnya bebas merokok disana gitu. Wong yang bikin aturan kita kok, kenapa kita harus tunduk aturan. “rule are ment to be broken, right”- kalo nggak ada aturan, mana ada yang bisa dilanggar.

Rokoknya gratisan juga. Kemaren kan neken surat buwat tetap memperbolehkan memasang iklan rokok dipinggir2 jalan umum. Bayangkan berapa banyak anak-anak yang ada di Indonesia dan mereka menjadi perokok aktif wow, pabrik rokok kan untuk banyak. Bagi dikitlah buwat kita. Kemaren sih dapat 47 juta, terus dapat suply rokok gratis selama menjabat.

Balik lagi ke liburan, eh kunjungan kerja. Ada uang saku 500 dolar AS atau 4,6 juta rupiah per hari per orang. Total sih Rp 441 juta dalam 8 hari. Lumayan dikit sih memang, tapi lumayan dapat liburan gratis. Masak bodoh ibu-ibu yang ngantri bbm, yang mati kurang gizi, yang bunuh diri terus ngajak mati balitanya karena nggak sanggup menerima kemiskinan itu urusan mereka sendiri. Salah sendiri sok suci, nggak mo ikut korupsi.. SALAH SENDIRI MISKIN!!!!

Mo dibilang kejam kek, nggak punya perasaan kek.. what the hell. Wong masih ada 12 orang yang ikut serta. Jadi ada temennya. Eh, 1 orang anggota Dewan, dari salah satu partai baru tiba-tiba sadar, terus merasa sok suci kemudian membatalkan ke ikut sertaannya. Huh, partai itu memang sok. Mo bikin simpati buwat pilpres besok kali ya.

Sudah ah, mo siap2 makan siang, terus popo ciang di ruang sidang. Nanti malam kan ada jalan2 belanja yang melelahkan.

[pesan untuk Indonesia : tetep bangkit, meskipun berapa kalipun kau terjatuh]

8 thoughts on “Aku Seorang Anggota Dewan

  1. Oke deh berangkat.. eits jangan lupa cium isteri tercinta. Biar adem pergi ma pulangnya. Katanya hari ini dia sibuk. Mo arisan ke tempat ibu anggota dewan yang lain. Paling males kalo sudah gitu. Berangkatnya pamit dengan besungut-sungut (kemaren lupa belum setoran), terus pulangnya senyam-senyum sambil mamerin perhiasan barunya yang segede krikil disambung-sambung. Sekali arisan bisa dipastikan kalo uang arisannya tu bisa buwat beli mobil baru. Huh, wanita dan perhiasannya.. aku nggak ngerti

    re-view visualisasi film ‘ARISAN’-nya Nia Dinata..:mrgreen:

  2. @ kul
    iya gung, wingi si Adi sempet curhat (yang anaknya anggota dewan itu – ngerti to?), jarene biaya kampanye mbek “numpak” partai nggak bisa ditutup nganggo gaji anggota dewan.. kecuali.. hehehe.

    @ niez
    aku sendiri belom pernah nonton arisan niez..
    tapi kok bisa mirip ya? itu artinya memang sudah lumrah kayaknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s